[LN] Otaku Chishiki Zero No Ore Ga, Naze Ka Otokogiraina Gal to Ota Katsu Wo Tanoshimu Koto Ni Natta Ndaga Volume 1 Chapter 2.3 Bahasa Indonesia

Istri Game Online Adik Perempuanku Mengungkapkan Perasaan Padaku (Bagian 3)

Babak Dua: Istri Game Online Adik Perempuanku Mengungkapkan Perasaan Padaku

3


Untuk merubahku menjadi pria modis, Momoi pun membawaku ke toko pakaian yang terletak di sebelah fasilitas kompleks di Kinjou.

Toko tersebut tampak seperti direlokasi langsung dari luar negeri dan sepertinya menjual pakaian yang sangat modis.

“Apakah kamu sering kesini?”

“Sesekali, tapi aku bisa jamin kualitasnya.”

Merasa sedikit gugup, aku memasuki toko bersama Momoi.

Interior toko itu memancarkan kesan mewah. Aku mungkin akan merasa tidak nyaman jika sendirian, tapi aku merasa tenang dengan adanya Momoi yang sosialita bersamaku.

“Bisakah kamu memberitahuku selera pakaianmu agar aku bisa menggunakannya sebagai referensi?”

“Aku tidak punya selera tertentu.”

“Jadi tidak masalah jika aku yang memilih semuanya?”

“Tentu saja. Malahan itulah mauku. Aku percaya pada selera fesyen Momoi, jadi tolong pilihkan pakaian yang bagus untukku.”

“Baiklah. Ikuti aku.”

Saat aku berjalan di samping Momoi, aku melihat dia mengambil kardigan berwarna coklat.

“Diam sebentar.”

Momoi menyampirkan kardigan itu ke tubuhku. Kemudian, dia bergantian menatap wajahku dan kardigan itu sambil memasang ekspresi kesusahan.

“Hmm… Terasa seperti ada yang aneh.”

“Apanya yang aneh?”

“Aku khawatir kalau kamu mungkin akan terlihat mengintimidasi, jadi aku ingin memberimu kesan yang lebih lembut, tapi…”

“Kamu tidak bisa melakukannya?”

“Bisa, tapi menurutku kamu sebaiknya tidak memakai kardigan. Itu sama sekali tidak cocok untukmu.”

“Memangnya ada pria di dunia ini yang tidak cocok memakai kardigan?”

“Ada kok, dan pria itu berada tepat di depanku. Biasanya itu akan menciptakan kesan yang lembut, tapi kamu malah terlihat seperti gambar hasil photoshop.”

“Gambar hasil photoshop?”

Apakah tidak ada kata-kata yang lebih baik dari itu?

“Ayo kita coba pakaian lain.”

Setelah meletakkan kembali kardigan itu, Momoi lanjut melihat-lihat pakaian dan kali ini dia mengambil kemeja berwarna krem. Dia menyampirkannya di tubuhku lagi dan mengangguk puas.

“Ini seharusnya membuatmu terlihat lebih bagus.”

“Aku senang kalau itu membuatku terlihat lebih bagus, tapi aku sudah punya kemeja, lho.”

“Memangnya kamu punya warna apa?”

“Kemeja biru tua, kemeja motif kamuflase, dan kemeja aloha. Oh, dan ada motif macan juga. Apakah itu tidak bagus?”

“Ya, tidak bagus. Aku ingin memberikanmu kesan lembut. Krem terlihat lembut, jadi ayo pilih yang ini. Tapi cobalah dulu untuk memastikannya.”

“Oke. ――Bagaimana? Apakah aku terlihat lebih lembut?”

“Ya, itu terlihat bagus.”

Setelah dia memberikan penilaiannya, aku mencari cermin. Aku memeriksa penampilanku dan… entah bagaimana aku merasa wajah seramku tampak sedikit memudar. Aku sendiri tidak bisa sepenuhnya yakin, tapi jika itu yang dikatakan Momoi, maka aku pasti memang terlihat lebih baik.

Sekarang tinggal harganya saja. Kuharap harganya terjangkau…

Aku melepas kemeja dan memeriksa label harganya.

“…Momoi, ini gawat.”

“Apanya yang gawat?”

“Kemeja ini mahal. Harganya 15.000 yen, lho.”

“Ini tidak segawat itu, kan?”

Sultan memang beda. Nilai-nilai kami terlalu berbeda. Kalau pun aku menjumlahkan semua harga kemeja yang aku sebutkan tadi, total harganya bahkan tidak akan mencapai harga satu kemeja ini. Selain itu, krem bukanlah warna kesukaanku.

Yah, aku akan tetap membelinya. Lagipula, Momoi sudah repot-repot memilihkannya untukku.

“Aku mau menarik uang di minimarket dulu, jadi silakan nikmati waktumu.”

“Kamu tidak perlu khawatir tentang uang. Aku akan membelikannya untukmu.”

Hah, dia akan mentraktirku?

“Kenapa?”

“Kenapa katamu? Yah, itu jelas sebagai ucapan terima kasih karena mau mendengarkan permintaanku yang tidak masuk akal.”

“Bukankah ucapan terima kasihnya adalah membantuku memilih pakaian? Aku tidak pernah bermaksud agar kamu mentraktirku sesuatu yang mahal seperti ini, lho.”

Memang, mentraktir teman makan siang adalah hal yang biasa, tapi hubunganku dengan Momoi hanyalah lebih dari kenalan namun kurang dari teman. Akan terasa canggung jika aku membuat Momoi menghabiskan lebih dari 10.000 yen.

“Memiliki kesadaran finansial yang kuat memang hal yang bagus, tapi tolong terimalah niat baikku.”

“Meski begitu, bukan berarti aku bisa membiarkanmu menghabiskan banyak uang…”

“Jangan terlalu khawatir. Coba saja pikir. Berpura-pura pacaran dengan seseorang yang bahkan tidak kamu sukai? Jika peran kita dibalik, bisakah kamu meminta seseorang melakukan itu secara cuma-cuma? Wajar saja jika kita menunjukkan rasa terima kasih, kan?”

Momoi sudah bertekad untuk mentraktirku. Jika itu dapat membantu mengurangi rasa bersalahnya padaku, maka aku akan dengan senang hati menerima traktirannya.

“Baiklah. Terima kasih. Aku akan merawat pakaian ini dengan baik.”

“Baiklah, berikan itu padaku. Nah, selanjutnya, pantsu (celana).”

“Eh, pantsu (celana dalam)? …Apakah kita benar-benar harus berbuat sejauh itu untuk berpura-pura pacaran.”

“Eh? Apa yang kamu bicarakan…? Huh?”

Momoi yang terlihat bingung tiba-tiba membelalakkan matanya. Kulitnya yang seputih salju memerah.

“A-Apa kamu gila!? Mana mungkin kita akan melakukan sesuatu seperti saling menunjukkan celana dalam, Fujisaki! Saat aku bilang ‘pantsu’, yang kumaksud adalah zubon (celana panjang), tau!”

“Kalau gitu katakan dari awal, dong.”

“Tanpa kubilang pun, kamu harusnya tahu kalau ‘pantsu artinya ‘zubon (trouser/celana panjang)!”

Pantsu ya pantsu, kan? Kalau gitu, kamu sebut apa untuk celana dalam?”

Shorts! Kamu juga harus menyebutnya begitu mulai sekarang!”

“Tidak akan! Aku akan terus menyebutnya sebagai pantsu seumur hidupku!”

“Oh, gitu. Lakukanlah sesukamu.”

Sambil cemberut, Momoi berbalik dan berjalan pergi. Aku mengikutinya, dan kami melihat-lihat celana tanpa berbicara satu sama lain.

Momoi sepertinya memiliki rasa tanggung jawab yang kuat, karena dia tetap serius dalam memilih pakaian meski sedang marah. Dia secara hati-hati melihat-lihat celana dengan ekspresi serius dan mengambil yang warna hitam.

“Aku sudah punya celana hitam.”

“Apakah itu celana taper fit?”

“Hanya celana biasa.”

“Apa maksudmu dengan ‘biasa’? Bagaimana rasanya saat dipakai?”

“Kurasa agak ketat.”

“Kalau begitu, itu celana skinny.”

“Oh, jadi itu namanya celana skinny. Apa bedanya dengan celana taper fit?”

“Celana skinny memiliki bentuk yang sempit di seluruh bagian, sedangkan celana taper fit memiliki bentuk yang sempit hanya di beberapa bagian saja. Celana skinny memang terlihat lebih modis, tapi karena Fujisaki memiliki tubuh yang berisi, menurutku celana taper fit akan lebih cocok.”

“Tapi aku sudah punya zubon (celana) longgar, lho.”

Pantsu (celana) kaki lebar? Itu memang trendi, tapi jika kamu tidak terbiasa menggunakannya, kamu mungkin akan terlihat aneh. Kali ini gunakanlah celana taper fit.”

“Begitu, ya. Kalau begitu, aku akan memakai zubon (celana) taper fit.”

“Cukup sebut saja itu pantsu (celana), oke!”

“Hei, kamulah yang bilang aku boleh menyebutnya apa pun, kan!”

“Kupikir kamu akan berhenti menyebutnya gitu! Biasanya kamu akan mengikutiku. Kamu sangat berbeda saat di dunia nyata dengan di dalam game.”

Gawat. Sepertinya aku terlalu bersikap apa adanya, ya?

Aku belum pernah melihat log obrolan mereka, jadi aku tidak tahu interaksi mereka yang biasanya itu seperti apa, tapi aku kurang lebih bisa menebaknya dari dia yang tidak bisa menolak pertemuan luring. Kotomi pasti memperlakukan Mahorin dengan sangat hati-hati agar tidak menyakitinya. Aku yakin mereka tidak pernah berdebat seperti ini.

Aku harap dia tidak curiga bahwa aku hanya pengganti…

“Maaf. Aku keterlaluan.”

Saat aku meminta maaf, Momoi memasang ekspresi canggung.

“Aku tidak menyalahkanmu, kok… Seperti yang sudah kubilang sebelumnya, online ya online, dunia nyata ya dunia nyata. Kamu tidak perlu memaksakan diri untuk berperilaku sama seperti di dalam game.”

“Benarkah…? Kamu tidak akan mengajukan gugatan cerai?”

“Tidak akan. Mengobrol denganmu sungguh menyenangkan. Sebaliknya, Fujisaki… Kamu tidak bosan denganku, kan?”

Mata birunya bergetar karena gelisah. Sama seperti Kotomi, ShikkokuYasha mungkin adalah keberadaan yang sangat penting bagi Momoi.

Mengetahui bahwa Kotomi telah mendapatkan teman yang seperti itu, sebagai seorang kakak, aku merasa bangga padanya.

“Tidak mungkin aku bosan denganmu. Terlepas dari hubungan kita di dunia nyata, mari kita terus menjadi pasangan suami istri yang harmonis di dalam game.”

“Ya, baguslah.”

Momoi mengangguk gembira dan mendesakku untuk mencoba celana itu.

Setelah memastikan celananya pas di kamar ganti, aku pun kembali ke Momoi.

“Bagaimana?”

“Rasanya bagus.”

“Sip. Selanjutnya, kita akan memilih aksesoris lengan.”

“Apakah kita akan membeli aksesoris juga? Bajunya lengan panjang, jadi orang-orang tidak akan bisa melihatnya meskipun aku memakai aksesoris.”

“Kita akan menggulung lengan bajumu.”

“Kalau begitu, kenapa tidak memakai baju lengan pendek saja?”

Sekarang sudah akhir bulan Mei. Suhu yang semakin panas membuatku mudah berkeringat jika memakai baju lengan panjang. Di sini juga ada kemeja lengan pendek berwarna krem, bukankah itu lebih praktis untuk dipakai di musim panas?

“Menggulung lengan baju membuatmu terlihat lebih gagah. Itu menciptakan kontras yang bagus antara aura yang lembut namun memiliki lengan yang tampak kuat.”

Kalau Momoi bilang begitu, kurasa aku akan tetap memakai kemeja lengan panjang ini.

“Tapiー Aku tidak pernah memakai aksesoris sebelumnya. Aku merasa itu akan membuatku terlihat seperti pemain atau semacamnya.”

“Tidak juga kok. Mungkin akan begitu kalau kamu memakainya dengan berlebihan atau norak, tapi kalau sederhana, maka kamu akan terlihat bergaya. Kalau kamu khawatir, kamu bisa memakai jam tangan saja.”

“Aku hanya punya jam meja.”

“Kamu siswa SMA, jadi kamu setidaknya harus punya satu, tau… Aku akan memberikanmu punyaku, jadi gunakanlah ini.”

Tanpa ragu, Momoi pun melepas jam tangan putihnya.

“Tidak usah, kamu tidak perlu memberikannya padaku.”

“Ini unisex, jadi ini tidak akan terlihat aneh.”

“Tapi ini mahal, kan?”

“Tidak juga. Harganya tidak sampai 20.000 yen.”

“Itu masih mahal, lho…”

“Jangan malu-malu. ――Nih, ambillah. Kamu tahu cara memakainya?”

“Tentu saja…”

Saat aku memakai jam tangan putih itu, aku bisa merasakan sisa hangatnya kulit Momoi di pergelangan tanganku.

“Terima kasih. Aku akan menjaga ini dengan baik.”

“Baguslah. Nah, ayo pergi ke kasir.”

Kami pun pergi ke kasir bersama, dan Momoi membayar dengan dompet digitalnya. Lalu aku mengambil kantong kertas belanjaan dan meninggalkan toko bersama Momoi.

“Terima kasih banyak. Berkatmu, aku rasa aku bisa menjadi pria yang keren.”

“Sama-sama. Kita sudah melakukan apa yang perlu kita lakukan, jadi saatnya kita pulang… Tapi apakah kamu ingat waktu pertemuan besok?”

“Ya. Kita bertemu di Stasiun Koigishi jam 1 siang, kan?”

Mulai hari ini, kegiatan ekskul akan ditiadakan dalam rangka mempersiapkan ujian. Dalam perjalanan menuju toko pakaian, Momoi telah mengirimkan pesan grup dan langsung mendapat balasan dari ketiganya.

Tempat kumpul besok adalah di rumah Kotobuki. Sepertinya keluarganya akan pergi keluar, jadi tidak masalah jika kami sedikit berisik di sana.

Meskipun aku dan Kotobuki bersekolah di SMP yang sama, aku tidak tahu di mana rumahnya, jadi aku akan meminta Momoi untuk menuntunku. Mungkin ini tidak perlu, tapi untuk berjaga-jaga, aku juga bertukar informasi kontak dengan Momoi.

“Pastikan kamu datang memakai pakaian yang kamu beli hari ini, oke?”

“Tentu saja. Aku akan berperan sebagai pacarmu dengan sempurna.”

“Aku mengandalkanmu… Selain itu, aku ingin mengubah cara kita memanggil satu sama lain,” kata Momoi dengan ragu-ragu.

“Tidak masalah jika kita tetap saling memanggil ‘Fujisaki’ dan ‘Momoi’ saja, kan?”

“Beberapa pasangan mungkin memanggil satu sama lain dengan nama belakang, tapi aku sudah memberi tahu mereka bertiga bahwa kita memanggil satu sama lain dengan nama depan.”

“Kalau memang begitu aku tidak keberatan kok.”

Memang tidak ada salahnya saling memanggil dengan nama belakang, tapi memanggil satu sama lain dengan nama depan akan terasa lebih seperti pasangan. Jika aku pacaran dengan Takase, aku mungkin akan memanggilnya dengan nama depannya juga.

“Kalau begitu… bolehkah aku mencoba memanggilmu seperti itu?”

“Ya. Berlatihlah sebanyak yang kamu mau selagi bisa.”

“…Haruto-kun.”

Momoi dengan sedikit malu-malu memanggil namaku. Ini pertama kalinya seorang gadis memanggil nama depanku. Selain itu, saat dia memasang wajah malu-malu seperti itu, aku juga jadi merasa sedikit malu.

“Selanjutnya giliranmu, Haruto-kun.”

“Oke. Haruskah aku memanggilmu Maho-chan?”

“Panggil aku Honey.”

“Kenapa hanya aku yang memanggil dengan gaya barat!?”

“Karena aku dari Inggris. Tidak jarang pasangan saling memanggil dengan ‘Darling atau ‘Honey.’”

“Tapi kamu tidak memanggilku Darling!”

“Itu ada alasannya. Saat Naru-chan dan yang lainnya bertanya kamu memanggilku dengan sebutan apa, aku menjawab kamu memanggilku ‘Honey. Lalu saat mereka bertanya aku memanggilmu apa, aku berpikir lagi bahwa memanggil satu sama lain dengan ‘Darling dan ‘Honey di Jepang mungkin agak aneh, jadi aku langsung beralih menggunakan nama depan.”

“Jangan cuma aku yang harus menanggung rasa geli ini sendirian, dong!”

“Jangan marah… Selain itu, yang mengejutkannya, semuanya berjalan dengan baik, lho! Naru-chan bahkan bilang bahwa dia cemburu.”

“Mau bagaimana lagi. Aku akan memanggilmu Honey.”

“Bukankah kamu beradaptasi terlalu cepat?”

“Aku orang yang fleksibel.”

“Tapi kamu tetap menyebut celana dengan zubon, lho.”

“Itu ya itu, ini ya ini.”

Jika aku bisa merebut hati Takase, aku tidak peduli apa yang orang lain pikirkan. Aku akan menghujaninya dengan panggilan ‘Honey dan membuat Takase cemburu.

“Sampai jumpa besok, Honey.”

‘Ya, Sampai jumpa lagi, Haruto-kun.”

Berpisah dengan Momoi, aku pun menuju ke Stasiun Kinjou sambil membawa kantong kertas modis di tanganku.



Otaku Chishiki Zero No Ore Ga, Naze Ka Otokogiraina Gal to Ota Katsu Wo Tanoshimu Koto Ni Natta Ndaga Bahasa Indonesia [LN]

Otaku Chishiki Zero No Ore Ga, Naze Ka Otokogiraina Gal to Ota Katsu Wo Tanoshimu Koto Ni Natta Ndaga Bahasa Indonesia [LN]

Aku, yang Tidak Memiliki Pengetahuan Apa Pun Soal Otaku, Entah Bagaimana Akhirnya Menikmati Kegiatan Otaku bersama Cabe-cabean Pembenci Pria
Score 9.5
Status: Ongoing Type: Author: Artist: Released: 2023 Native Language: Jepang
Tiba-tiba aku naksir teman sekelasku, Narumi Takase. Skenario idealku adalah membuat dia berteman dengan adik perempuan kembarku yang pemalu dan tertutup, Kotomi, yang juga seorang penyendiri di kelas yang sama denganku, agar bersama-sama, kami kakak beradik, dapat menjalani masa muda yang indah dan cerah. Namun, yang menjadi masalah adalah keberadaan sahabat Takase, Maho Momoi. Dia adalah gadis setengah Jepang yang cantik, berambut pirang, seleb cabe-cabean, dan terkenal akan ketidaksukaannya terhadap pria. Dia juga bersikap dingin terhadapku. Tapi setidaknya, aku berharap dia bisa berteman dengan adikku... Dan suatu hari adikku meminta bantuanku. Tampaknya dia akan bertemu dengan istri game onlinenya di pertemuan luring, dan dia ingin aku menjadi penggantinya karena dia merasa gugup. Demi adikku, aku pun menerima permintaan itu. Tapi, begitu aku tiba di tempat pertemuan, yang menungguku adalah Maho Momoi—!?!

Comment

Options

not work with dark mode
Reset