[LN] Isekai Romcom Volume 1 Chapter 4.2 Bahasa Indonesia

Hari Kencan (Bagian 2)

Chapter 4: Hari Kencan

2


Setelah Tsukasa Hisamura meninggalkan rumah, adiknya, Rie, berdiri diam di sana selama beberapa saat.

Setelah beberapa detik, dia kembali tersadar dan berbalik ke ruang tamu.

Dia pun duduk dan memakan sisa sarapannya dengan linglung.

“…Onii-chan… akan berkencan…”

Dia tanpa sadar menggumamkan apa yang sedari tadi dia pikirkan di kepalanya.

Rie tidak menyangka dirinya akan begitu terganggu oleh fakta bahwa kakaknya Tsukasa pergi berkencan.

(Tidak, kakakku adalah siswa kelas dua SMA… Dia sudah cukup besar untuk berkencan…)

Saat dia makan sambil memikirkan itu, sarapan di piringnya sudah habis tanpa dia sadari.

Menyadari ini, dia membawa piringnya ke dapur dan membiarkannya terendam di dalam air.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, sarapan kakaknya akan disantap oleh teman kakaknya, Yuuichi Shigemoto.

Rie pun naik ke lantai atas dan mengetuk pintu kamar kakaknya.

Pintu segera terbuka dan Yuuichi menatapnya dengan ekspresi bingung.

“Hmm? Rie-chan, ada apa?”

“Aku sudah membuatkan sarapan. Apakah kamu ingin memakannya?”

“Eh, untukku?”

“Aku membuatkannya untuk Onii-chan, tapi dia pergi tanpa memakannya.”

“Oh, begitu ya. Kalau begitu aku akan dengan senang hati memakannya.”

“Aku akan membawakannya padamu sekarang.”

“Oh, aku akan ke ruang tamu saja… Tidak, tapi dia menyuruhku untuk tidak meninggalkan kamar.”

“…Kupikir itu tidak masalah. Dia mungkin hanya bercanda.”

“Benarkah? Kalau begitu, bisakah aku makan di ruang tamu?”

“Tentu, tidak apa-apa.”

Jadi Rie dan Yuuichi pun menuju ke ruang tamu.

Yuuichi mengambil tempat duduk, dan memakan sarapan yang telah dibuat Rie.

Mmm! Ini enak sekali, Rie-chan!”

“…Terima kasih.”

Rie berterima kasih kecil sambil mencuci piring.

“…Rie-chan, apa kamu sedang tidak enak badan?”

“Eh…?”

Yuuichi, yang sedang memperhatikan Rie, bertanya sambil memakan sarapannya.

“Apakah kamu baik-baik saja? Entah kenapa, kamu tampak sedikit linglung.”

“Tidak, hanya saja… Yuuichi-san, apakah kamu tahu dengan siapa kakakku berkencan?”

“Ya, aku tahu. Dia adalah cewek yang sekelas dengan kami bernama Sei Shimada.”

“Sei… Shimada…”

Sepertinya Onii-chan benar-benar berkencan dengan seorang cewek.

“Apakah Onii-chan… pacaran dengannya?”

Rie sangat ragu dan gugup untuk menanyakan pertanyaan itu, tapi dia tetap melakukannya.

“Tidak, menurutku mereka masih belum resmi pacaran.”

“B-Begitu, ya… Hmm? Belum resmi?”

Dia hampir merasa lega saat dia mendengar kalau mereka tidak pacaran, tapi apa yang Yuuichi katakan masih melekat padanya, dan hatinya tiba-tiba kacau balau.

“Ya, Tsukasa sepertinya sudah menembaknya.”

“Menem…!?”

Mata Rie melebar saat mendengar itu.

“A-Apakah… Kakakku benar-benar sudah menembaknya?”

“Ya, dia sendiri yang bilang, jadi aku cukup yakin itulah yang terjadi.”

“B-Begitu, ya…”

Dia tidak mengira kalau kakaknya sendiri, Tsukasa, akan menembak seorang cewek suatu hari nanti.

“Terima kasih untuk makanannya. Ini enak sekali, Rie-chan. Makasih.”

“Oh… sama-sama. Tolong piringnya antarkan ke sini.”

“Aku saja yang mencuci piring. Rie-chan, kamu terus melamun sejak tadi, aku khawatir kamu akan menjatuhkan piringnya kalau terus begitu.”

“…Terima kasih.”

Yuuichi berdiri di depan wastafel dapur menggantikan Rie, dan mencucikan piring miliknya juga.

“Aku akan mengurus ini, jadi Rie-chan, kamu bisa pergi beristirahat di kamarmu.”

“….Kalau begitu, aku akan menerima tawaranmu. Setelah selesai, tolong bersihkan piringnya dengan lap dan letakkan di sana.”

“Mengerti.”

Setelah mengatakan itu, Rie pun meninggalkan ruang tamu dan naik ke atas.

“Sepertinya dia merasa sedih setelah mendengar bahwa Tsukasa memiliki seseorang yang disukainya. Sepertinya bukan hanya Tsukasa, tapi Rie-chan juga seorang brocon,” gumam Yuuichi pada dirinya sendiri sambil terus mencuci piring.

Sementara itu, setelah naik ke atas dan kembali ke kamarnya, Rie ambruk telungkup di ranjangnya.

Wajahnya menoleh ke samping dan melihat ke arah dinding… tempat kamar Tsukasa berada.

“…Onii-chan bodoh.”

––Padahal kamu bilang kalau aku imut.

Rie pun membenamkan wajahnya di bantal, dan mengerang “Uuuu!” frustasi.

◇ ◇ ◇



Isekai Romcom Bahasa Indonesia [LN]

Isekai Romcom Bahasa Indonesia [LN]

Since I’ve Entered the World of Romantic Comedy Manga, I’ll Do My Best to Make the Heroine Who Doesn’t Stick With the Hero Happy, Rabu kome manga no sekai ni haitte shimattanode, shujinkō to kuttsukanai hiroin o zenryoku de shiawaseni suru
Score 9.9
Status: Ongoing Type: Author: Artist: Released: 2022 Native Language: Jepang
Suatu hari aku tertabrak truk dan mendapati diriku menjadi sahabat dari protagonis dalam manga komedi romantis. Oh, ini mimpi, kan? Di depanku ada heroine yang kalah yang paling kusukai, Sei Shimada--Aku puas bisa menyatakan "Aku mencintaimu" padanya, tapi  aku tidak bisa bangun dari mimpi ini.....!??

Comment

Options

not work with dark mode
Reset