[LN] Isekai Romcom Volume 1 Chapter 3.4 Bahasa Indonesia

Kencan untuk Mengawasi Kencan? (Bagian 4)

Chapter 3: Kencan untuk Mengawasi Kencan?

4


“…Hmm? Tunggu dulu, mungkinkah ini sama saja seperti kencan antara aku dan Hisamura…?”

Sei akhirnya menyadari itu beberapa menit setelah mengirim pesan balasan ke Hisamura.

Tujuannya memang untuk melindungi kencan Shiho dan Shigemoto, tapi dari sudut pandang luar, terlihat seakan mereka berdua pergi berkencan ke taman hiburan.

Kuu… A-Aku tidak sadar…!”

Dia telah mengirim pesan setuju bahwa mereka berdua akan pergi mengawasi kencannya bersama.

Tidak mungkin untuk memberitahunya sekarang bahwa dia ingin melakukan ini sendirian.

Selain itu, memang benar bahwa Sei juga berpikir akan lebih menyenangkan jika mereka berdua pergi bersama.

“T-Tidak, tujuannya bukan untuk bersenang-senang; tapi untuk mencegah Tojoin-san mengganggu mereka…!”

Dia mencoba untuk mengingatkan dirinya sendiri akan hal itu, tapi begitu pikiran akan berkencan dengan Hisamura sudah mengakar, sulit untuk melepaskannya.

Tindakan berduaan itu sendiri hampir seperti kencan di taman hiburan.

Uuu… Aku belum pernah pergi berdua dengan laki-laki sebelumnya…!”

Tentu saja semua orang akan gugup saat pertama kali.

Selain itu, pihak lain tersebut adalah Hisamura, yang sangat mencintai Sei dan hampir melamarnya.

Dan itu akan membuatnya semakin gugup.

“T-Tunggu, apa yang harus kupakai untuk kencan nanti…?!”

Sekarang, dalam benak Sei, itu sudah benar-benar menjadi kencan, tapi itu tidak masalah.

Dia tidak tahu harus memakai apa untuk kencannya dengan Hisamura.

Dia membuka lemari dan melihat-lihat pakaiannya, tapi dia tidak tahu apa yang cocok untuk kencan.

“A-Apa yang harus aku lakukan…? B-Benar juga… Shiho!”

Sei selalu pergi berbelanja pakaian dengan Shiho.

Jadi, jika itu Shiho, dia mungkin akan tahu jenis pakaian apa yang dimiliki Sei dan apa yang cocok untuknya.

Dengan pemikiran itu, Sei mengambil ponselnya dan menelepon Shiho.

Setelah satu atau dua dering bergema, panggilan pun tersambung.

“Halo, Sei-chan? Ada apa? Tumben kamu meneleponku tiba-tiba.

“Ah, maaf karena sudah menelepon tiba-tiba. Sebenarnya…”

Dia mengatakan itu dan tiba-tiba berhenti…

(B-Bagaimana aku harus menjelaskan situasi ini padanya…?!)

Dia menelpon Shiho karena terbawa suasana, tapi sekarang dia bingung harus berkata apa.

Pertama dan terpenting, dia tidak boleh menyebutkan bahwa dia dan Hisamura akan membuntuti kencan Shiho dan Shigemoto besok.

Jika dia memberi tahu Shiho bahwa mereka akan membuntutinya, Shiho pasti akan merasa cemas.

Itu sama sekali tidak boleh terjadi.

“Ada apa? Apakah terjadi sesuatu?”

“Ah-Ahh… tunggu sebentar, aku hanya sedang berusaha memikirkan kata-kata yang tepat untuk menjelaskan situasi ini padamu…”

Jika dia tidak ingin memberitahukan bahwa dia akan membuntuti kencan Shiho dan Shigemoto besok. Dia tidak punya pilihan lain selain bilang padanya kalau dia akan pergi berkencan dengan Hisamura.

(Itu memalukan, tapi…! A-Aku harus mengatakannya…!)

Sebenarnya dia hanya akan mengawasi kencan Shiho dan Shigemoto, tapi dia tidak ingin Shiho tahu soal itu.

Sei memprioritaskan untuk tidak membuat Shiho khawatir daripada rasa malunya sendiri.

“S-Sebenarnya… Um, Hisamura mengajakku b-berkencan…”

“Eh? Benarkah? Wah, kapan?”

“B-Besok.”

Besok!? Jadi Sei-chan dan Hisamura-kun akan berkencan di hari yang sama denganku, ya!?

“Y-Ya, begitulah…”

Waah, luar biasa! Aku turut sangat senang untukmu, Sei-chan, karena kamu akan pergi kencan juga…

Uh… A-Aku telah memutuskan untuk berkencan dengan Hisamura, tapi aku tidak yakin apa yang akan kukenakan…”

Haha, serahkan padaku! Aku akan memikirkan pakaian yang akan membuat Hisamura-kun klepek-klepek!”

“T-Tidak, kamu tidak perlu sampai begitu! P-Pilihkan yang biasa-biasa saja!”

“Eeee, tapi kamu ingin kalau Hisamura-kun menyebutmu imut, kan?

“Y-Yah, aku ingin dibilang begitu, tapi dia selalu mengatakan itu padaku, jadi aku tidak benar-benar membutuhkan dia untuk…”

“…Eh? Apa kamu sedang menyombongkan kisah cintamu padaku sekarang?”

“A-Aku tidak menyombongkannya.”

Jadi, untuk memudahkan Shiho memilih, mereka beralih ke mode video call dan menghidupkan speaker.

Kemudian, dengan menyandarkan ponselnya di meja, sudah diputuskan bahwa Sei akan menunjukkan pakaiannya pada Shiho.

“Sei-chan, kemana kamu akan berkencan dengan Hisamura-kun besok?”

“Huh? K-Kemana…?. K-Kenapa kamu bertanya tentang itu?”

“Karena gaya pakaian bervariasi tergantung tempat yang kamu kunjungi. Aku akan pergi ke taman hiburan besok jadi aku memutuskan untuk memakai pakaian yang memudahkanku bergerak. Aku tidak akan mengenakan rok mini karena aku akan menaiki banyak wahana juga.”

“O-Oh begitu…”

“Jadi, kemana kalian akan pergi?”

“Um… A-Aku akan pergi ke tempat yang mirip dengan tempat kencan Shiho, tempat di mana kami akan banyak bergerak.”

“Oh, jadi maksudmu tempat di mana kamu bisa berolahraga?”

“Ya, semacam itu.”

“Seperti Around One?”

“Y-Ya, benar.”

Around One adalah tempat di mana kalian dapat menikmati berbagai jenis olahraga dalam satu tempat.

“Kalau begitu, kurasa Sei-chan juga tidak bisa memakai rok mini.”

“Sejujurnya, aku tidak pernah berniat untuk memakai rok…”

Sejak awal, Sei tidak punya banyak rok di lemari pakaiannya.

Aww, tapi rok mini akan terlihat sangat bagus untukmu, Sei-chan!

“Itu bukan gayaku, dan Shiho terlihat jauh lebih bagus mengenakan itu daripada aku.”

Itu tidak benar… Rok mini yang kamu coba dan beli sebelumnya sangat imut, lho.”

“Aku tidak membelinya sendiri! Itu karena Shiho memaksa…!”

“Jika kamu menunjukkan itu pada Hisamura-kun, dia pasti akan terpesona.”

“Aku tidak akan pernah memakainya! Selain itu, seperti yang kubilang sebelumnya, aku akan pergi ke tempat yang mirip dengan Shiho, tempat yang banyak bergerak!”

Hehe, sayang sekali. Kalau begitu, bagaimana kalau…

Setelah itu, Sei mencoba sarannya satu per satu, seperti yang Shiho suruh, untuk memastikan pakaiannya cocok.

“I-Ini memalukan! Perutku kelihatan…!”

Pakaian pertama yang dipilih Shiho adalah crop top yang memperlihatkan pusar.

“Tidak apa-apa, Sei-chan, kamu memliki bentuk tubuh yang bagus. Lingkar pinggangmu indah, dan pusarmu imut!”

“A-Aku tidak tahu apa yang imut dari pusarku tapi aku tidak bisa memakai ini besok.”

“Eeee, sungguh disayangkan. Padahal kamu pasti akan membuat Hisamura-kun klepek-kelepek jika memakai itu.

(Karena Sei-chan memiliki dada yang besar, pakaian itu akan menonjolkan keseksiannya. Maaf, tapi ini cukup mengecewakan)

“Aku sudah bilang berkali-kali, kalau aku tidak benar-benar ingin membuatnya klepek-klepek…”

Tapi kamu ingin dia berpikir kalau kamu imut, kan? Kamu ingin dia bilang begitu, kan?

“Sebenarnya… iya. T-Tapi tetap saja, pakaian ini terlalu berlebihan!”

Hmm, okelah. Selanjutnya…

Setelah mendengarkan beberapa rekomendasi dari Shiho, Sei pun memutuskan pakaian mana yang dia rasa nyaman dipakai.

Meskipun pilihan Shiho bukan rok, semuanya imut dan sedikit berbeda dari gaya Sei yang biasa.

Ketika ditanya tentang alasan pilihannya, Shiho memberikan alasan yang cukup memalukan, berkata, “Aku ingin menunjukkan sisi imut Sei-chan pada Hisamura-kun!”

Dan akhirnya, Sei pun selesai memilih pakaian yang akan dikenakannya pada kencan besok.

“Sei-chan juga akan kencan, ya…? Jadi, apakah kamu sudah memberikan jawabanmu, Sei-chan?

Umm… Tidak, aku belum memutuskan jawabanku.”

“Eh? Kamu memutuskan untuk kencan dengannya meskipun kamu belum memberikan jawaban?”

“Yah, itu terjadi begitu saja…”

Aku tidak benar-benar mengetahui seluruh situasinya, dan bukan berarti kamu harus pacaran secara resmi untuk bisa berkencan dengan seseorang. Aku tidak berhak bilang banyak karena aku pun akan pergi berkencan meski kami tidak pacaran. Tapi, bukankah Hisamura-kun melamarmu, Sei-chan?”

“S-Sudah kubilang, itu bukan lamaran!”

Beberapa menit yang lalu, seseorang di tempat lain mengatakan hal yang sama persis, tapi baik Sei maupun Shiho tidak tahu soal itu.

Jika kamu mau pergi berkencan dengannya sebelum memberikan jawaban, Hisamura-kun akan memiliki ekspektasi yang tinggi…

Uuu… Apakah aku harus memberikan jawabanku secepatnya?”

“Ya, kupikir begitu. Menurutku kamu sebaiknya tidak membuatnya menunggu terlalu lama.”

“Ya, kamu benar… Oke, baiklah. Aku akan memberikan jawabanku besok.”

“Ya! Kamu harus memikirkannya dengan hati-hati dan memutuskan apakah kamu benar-benar ingin pacaran dengannya atau tidak selama kencan besok.

“Y-Ya.”

Meskipun Sei dan Hisamura pernah saling mengobrol bahkan sebelum Hisamura menembaknya, masih banyak hal yang dia tidak ketahui tentang Hisamura.

Setelah Hisamura menembaknya, mereka mulai lebih banyak berinteraksi dan Sei pun semakin mengenal Hisamura.

Soal dia yang peduli pada sahabatnya, dia yang memiliki adik perempuan, mereka yang memiliki selera yang sama di manga shonen, dan soal cara uniknya yang minum kopi dengan susu dan gum syrup…

Sei menjadi tahu lebih banyak tentang Hisamura, dan di kencan besok… itu bukan benar-benar kencan, tapi tetap saja itu seperti kencan. Dan kencan besok akan menjadi kesempatan bagi Sei untuk lebih mengenal Hisamura dan kemudian memutuskan jawabannya.

Hei, Sei-chan.”

“Hmm? Apa?”

“Ayo jujur. Kemungkinan besar, kamu benar-benar ingin pacaran dengannya, kan?”

“Apa?!”

Dengan panggilan video yang masih berlangsung, wajah Shiho yang tersenyum meledek terlihat jelas.

Tentu saja, Shiho juga bisa melihat wajah Sei, yang sekarang memerah karena kata-katanya barusan.

“A-Aku masih belum yakin! Mungkin saja akan ada banyak aspek buruk dari dirinya yang keluar selama ‘kencan’ besok!”

“Hahaha, jadi jika keadaan tetap seperti ini, apakah itu berarti kamu akan pacaran dengannya?”

Ukh…! A-Aku tutup teleponnya sekarang! Terima kasih telah membantuku memilih pakaian!”

Hehe, sama-sama. Sei-chan, ayo kita berdua lakukan yang terbaik besok, oke?

“…Ah, ya.”

Daah, selamat malam.

“Selamat malam.”

Dan dengan itu, kedua gadis yang sedang jatuh cinta itu pun saling mendoakan dan mengakhiri panggilan.

…Kemudian, saat Sei hendak tidur, dia menyadari sesuatu.

“Oh, tunggu dulu. Aku meminta Shiho memilihkan pakaian untukku, tapi jika aku memakai yang dia pilihkan, dia mungkin akan menyadari kami berdua membuntutinya besok.”

Tujuan awalnya bukanlah untuk berkencan dengan Hisamura, melainkan untuk mengawasi kencan Shiho dan Shigemoto.

Dengan kata lain, mereka akan berada di tempat yang sama, di taman hiburan. Dan mereka harus mengawasi kencan itu dari kejauhan agar tidak ketahuan.

Meskipun mereka tidak berniat untuk mengawasinya terlalu dekat, mengenakan pakaian yang Shiho pilihkan dapat secara signifikan meningkatkan kemungkinan untuk dikenali, bahkan dari jauh sekali pun.

“A-Apa yang harus aku lakukan…?”

Jika mereka tidak berhasil mengawasi kencan yang seharusnya menjadi tujuan utama mereka, itu akan menjadi hal yang sia-sia.

Itulah sebabnya Sei meminta Shiho membantunya memilihkan beberapa pakaian lengkap yang tidak akan menarik perhatian. Namun, dia tidak bisa memakai semua itu.

Tentu saja, tidak mungkin dia meminta Shiho untuk membantunya memilihkan pakaian lagi.

Dengan kata lain, Sei harus mengulang dari awal, tanpa bantuan Shiho, dan memikirkan kombinasi pakaian selain yang Shiho pilihkan.

Kuu… I-Ini semakin sulit…!”

Besok, Shiho dan Shigemoto akan bertemu sebelum tengah hari.

Oleh karena itu, Sei dan Hisamura harus datang lebih awal untuk memastikan agar mereka siap menghadapi gangguan dari Tojoin kapan pun itu.

Karena dia harus tiba lebih awal dari Shiho dan Shigemoto, dia tidak ingin tidur terlalu malam.

Namun, dia tidak bisa tidur karena dia belum memutuskan kombinasi pakaiannya untuk besok.

“Wah, aku harus cepat-cepat memutuskannya…!”

Sei sangat terburu-buru memikirkan pakaian untuk besok.

Namun, masih sulit baginya untuk memutuskan, dan pada akhirnya, dia memilih pakaian yang sama, yang selalu dia kenakan setiap kali dia pergi bersama Shiho.

Meskipun tidak ada yang salah dengan itu, Sei tidak bisa menahan perasaan bahwa pergi hanya dengan mengenakan pakaiannya yang seperti biasa untuk kencan itu terasa kurang tepat.

Tapi, mau bagaimana lagi. Itulah satu-satunya pakaian bagus yang bisa dia pikirkan untuk dipakai besok.

Aku harus tidur secepatnya karena aku perlu bangun lebih awal, pikirnya dan kemudian merangkak ke tempat tidur…

(Hmm, apakah tidak apa-apa untuk memakai pakaian ini besok… Aku harus lebih memikirkan pakaianku… Tapi, aku sendiri tidak bisa memikirkan sesuatu yang lebih baik… Jika memang begitu, haruskah aku memakai pakaian yang disarankan Shiho…? Tidak, itu berisiko. Itu bisa meningkatkan kemungkinanku ketahuan olehnya… Tapi…)

Pikiran seperti itu memenuhi pikirannya untuk sementara waktu, dan dia mendapati dirinya tidak bisa tidur selama sekitar satu jam setelah berbaring di tempat tidur.



Isekai Romcom Bahasa Indonesia [LN]

Isekai Romcom Bahasa Indonesia [LN]

Since I’ve Entered the World of Romantic Comedy Manga, I’ll Do My Best to Make the Heroine Who Doesn’t Stick With the Hero Happy, Rabu kome manga no sekai ni haitte shimattanode, shujinkō to kuttsukanai hiroin o zenryoku de shiawaseni suru
Score 9.9
Status: Ongoing Type: Author: Artist: Released: 2022 Native Language: Jepang
Suatu hari aku tertabrak truk dan mendapati diriku menjadi sahabat dari protagonis dalam manga komedi romantis. Oh, ini mimpi, kan? Di depanku ada heroine yang kalah yang paling kusukai, Sei Shimada--Aku puas bisa menyatakan "Aku mencintaimu" padanya, tapi  aku tidak bisa bangun dari mimpi ini.....!??

Comment

Options

not work with dark mode
Reset